Lupa Hari

Menjalani hari-hari semakin terasa lama sekali atau memang lambat, lebih tepatnya lupa hari, perasaan sudah satu minggu tapi kenyataannya baru lewat tiga hari, dikira masih hari miggu ternyata hari rabu.

Entah mengapa makan rasanya bosan, jika tidak ada rasa lapar rasanya tidak mau makan, sebab saya masih manusia jadi harus makan, sifat malas masih hingga di seluruh badan, bangun dari rebahan sangat berat.

Baru setelah jam delapan malam pergi ke luar mencari makan, di dekat rumah, banyak tukang jual makanan, tapi yang dituju lagi-lagi tukang nasi goreng lejen, kasian juga sih penjualnya sudah rada tua, tapi lumayan enak rasanya.

Biasanya makan di tempat, tapi uang di saku cuma delapan ribu, hanya pas buat harga satu bungkus nasgor, jadi di bungkus saja, lagi-lagi karena malas mengambil uang di atm, haduh memang susah kalau sudah malas.